Tuesday, July 18, 2006

Kisah Seorang Gadis Di Penjara

Saya terpana membuka lembar demi lembar dan mendapati sebuah kisah seorang gadis menjadi tersangka pembunuhan berencana. Judul dari sebuah majalah berita mingguan itu "Bersama Sinchan di Dalam Tahanan."

Nama gadis itu Lydia Pratiwi. Termuat dua halaman laporan berita yang ditulis reporter dari majalah itu dan ada sebuah foto tergambar jelas raut wajah gadis yang terancam dihukum mati itu. Gadis itu berparas cantik menurut saya. Ia ternyata pernah bermain sejumlah sinetron dan bintang iklan. Wajar saja production house tentu mau mengontrak gadis kelahiran 14 Januari 1987 ini melakoni sinetron yang kebanyakan tentang ABG atau Anak Baru Gede.

Sayangnya, di usianya masih muda, ia harus mengisi ruang tahanan yang di dalamnya ada sepuluh tahanan wanita lainnya. Hanya ditemani komik Sinchan sebagai pelepas suntuk, tulis majalah itu. Saya merasa kasihan setelah membaca kisahnya. Bagaimana mungkin anak usia sekolah seperti dia merencanakan pembunuhan? Rasa kasihan saya kedua, ia harus menanggung malu di hadapan publik karena tidak hanya majalah yang saya baca saat itu, jelas terlihat wajah aslinya, tanpa disamarkan atau ditutup. Ada apa ini? Terkadang media semena-mena memperlihatkan wajah seorang tersangka yang belum tentu dijatuhi hukuman dari pengadilan atas perbuatannya. Terkadang pula media menyamarkan wajah para penjahat di layar televisi. Apa maksud dari para media televisi dan cetak, gelisah saya.

Lebih detailnya, silahkan baca majalah itu. Wah..maaf ngga disebutkan. Beruntung donk nanti kalo saya sebutkan majalah itu. Hehe...

2 comments:

Anonymous said...

Lydia pratiwi cantik sekali...

hanifstore pasutri said...
This comment has been removed by a blog administrator.