Thursday, February 14, 2008

Menaiki Tower Radio Wireless Unila Setinggi 45 meter

Kalau melakukan ini pasti membuat jantung sangat berdebar-debar. Bagi orang biasa, menaiki tower yang tinggi sudah tentu mengerikan. Takut jatuh. Was-was (bukan acara infotainment di televisi, red). Bagaimana tidak, yang dilakukan Sony menaiki tower setinggi 45 meter untuk memasang radio dan antena wireless Unila, sabtu siang kemarin (9/2) bukan masalah. Sudah cukup sering ia melakukan urusan panjat-memanjat memasang radio dan antena wireless di berbagai tempat.

Tower setinggi 45 meter ini belum lama didirikan dan terletak dekat gedung Pusat Komputer Unila. Biasanya Sony butuh alat pengaman/pengait untuk naik ke towor paling atas untuk menjaga keselamatannya. Tower yang menjulang tinggi ke atas ini tidak sama persis dengan tower Base Transceiver Station (BTS) milik operator seluler kebanyakan. Bentuknya ramping memiliki tiga kaki dan kawat pengait yang ditarik ke dasar tanah.

Rencananya tower ini akan digunakan untuk 'menembak' sinyal wireless kepada lima perguruan tinggi swasta di Bandar Lampung, di antaranya AMIK Master, Universitas Bandar Lampung, STIBUN Lampung, STMIK Darmajaya, dan Perguruan Teknokrat.

Ketika pemasangan satu radio wireless ke atas tower, ada Gigih, Harid, Johan, dan Herieds membantu mereka. Ada pula Redha sibuk sana-sini memfoto proses pemasangan alat ini hingga ke atas puncak pencakar langit.

Yang cukup mengagetkan ketika Sony berada di paling atas tower, tiba-tiba ada terdengar suara keras seperti benturan benda mengenai besi. Ternyata benda itu adalah Handytalky yang dibawa Sony ke atas tower, terjatuh hingga baterainya terlepas dari 'body'.

Untung saja yang jatuh bukan Sony. Tapi, disayangkan sebuah Handytalky biru yang awalnya masih cukup berfungsi dengan baik, kini telah rusak. Sepertinya harus membeli yang baru lagi. Lebih bersyukur lagi benda kecil tadi tidak menimpa teman-teman yang menemani di bawah tower tadi. Semoga kejadian ini tidak terulang kembali.

8 comments:

Abah Oryza - Geri Sugiran AS said...

sony naik tower? wah ntar bisa buat volunter naik kelapa klo maen ke kebon ... tuh sinyal bisa ditembak lagi ke kpn nggak biar gw kebagian?

Au' said...

Knp dak ikutan manjat riek? seru loh itu, tp emang butuh keberanian ekstra. Sampe skrg aq aj blm berani manjat lbh dr 5 meter utk tower triangle selain emang blm dpt kesempatan jg sih. (ngeles mode on) :P

Cm skdr ngasih tw : tower itu tuh namanya tower triangle (segi tiga) gak ada kakinya krn langsung dicor semen sampe kedalaman sekian meter, kl tower BTS itu kakinya empat krn investasi alat yg dipasang di atas itu mahal sekalee, biar kokoh towernya hrs pake kaki. Satu lg kawat pengait itu namanya Sekur tujuannya dipasang biar tower triangle gak goyang2 kl angin kenceng.

Hehehe jd panjang, bkn brmksud menggurui tp cm just info aja. :)

eRiek said...

@abah oriza: Sony memang sudah pengalaman dalam urusan panjat-memanjat tower buat pasang radio dan antena wireless. nyalinya oke. ngga takut ketinggian. gua juga mau ah, kapan-kapan ada kesempatan naek tower di sebelah gedung. hehe.. :D

@au: waktu itu aku gak di sana menemani teman-teman lainnya. maklum, lagi dinas keluar sama teman-teman lainnya. hehe...
oh ya au, makasih buat pencerahannya. sangat bermanfaat sekali. maklumlah, temenmu ini masih newbie soal tower-menower. hehe...apaan coba. kapan2 pengen nyoba deh. eh, di Unsri ada gak?

Au' said...

Ada dunk, ISP kami dulu kan broadband wireless, 70 m malah tingginya(tp itu dulu loh), skrg mah ISP sini sdh sama dgn Unila ,wlw soal BW kami kalah :((

Skrg koneksi Indralaya - Bukit bertumpu dgn 2 tower 70m di masing2 kampus.

Ippen said...

gue udah 6 kali menaiki tower di bekas kampus gue dulu di STT Telkom / IT - Telkom, yg tingginya 100 M, tower peninggaln belanda, naiknya gak pake peralatan apapun, cuma butuh nyali aja, pernah ada yg jatuh langsung tewas dn badan udah kocar kacir

jafis said...

itu tower triangle... yg penting secure nya bagus... pondasinya kuat dan posisi 3 titiknya seimbang...45 meter yaa?biasanya satu batang 4 meter so... 4x12 = 48 meter...! terus belajar eriek?biar habis lulus langsung sukses

cah kolong said...

yah..., begitulah mas ketika pemimpin-pemimpin qt terlanjur keasikan berada di menara gadingnya..., mereka ngeri untuk ngeliat ke bawah...,padahal keindahan itu baru bisa qt nikmati saat qt berada di "atas sana"

Dedy said...

yang penting jaga keselamatan... klu capek istirahat dulu di tengah